Wisata

Pemkab Langkat Akan Maksimalkan Pengembangan Sektor Pariwisata


Pemkab Langkat Akan Maksimalkan Pengembangan Sektor Pariwisata
BERITASUMUT.COM/IST

Beritasumut.com-Pemkab Langkat melalui Dinas Pariwisata sebagai Leading Sector Pengembangan Pariwisata Langkat, menggelar rapat lintas sektoral, dipimpin langsung Kadis Pariwisata Nur Elly Heriyani Rambe, di Ruang Rapat Sekda, Kantor Bupati Langkat, Stabat.

Dihadiri Diskominfo, Bapenda, Dishub, BPKAD, BPBD Dinas PUPR, PMD, Dinas LH, Disperindag, Satpol PP, Camat Bahorok dan Batang Serangan, Nur Elly menjelaskan, rapat ini selain bertujuan untuk meningkatkan PAD, juga untuk mewujudkan visi misi Bupati Langkat Terbit Rencana PA yakni menjadikan Langkat yang maju, sejahtera dan religius melalui pengembangan pariwisata dan infrastruktur yang berkelanjutan. "Point fokusnya, pada misi bait ke tiga, yaitu meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan prioritas pengembangan sektor pariwisata," ujarnya dilansir dari laman langkatkab.go.id, Minggu (13/09/2020).

Jadi harapannya, kata Nur Elly, rapat ini dapat menemukan cara untuk mempercepat peningkatkan wisatawan sampai pada tahun 2024."Jadi diperlukannya kerjasama semua pihak dalam membangun dan mengelola objek objek wisata di Langkat, agar maksimal," katanya.

Diskominfo melalui Kabid IKP M. Faisal mewakili Kadis Kominfo Syahmadi menyarankan, perlu adanya Maskot pariwisata Kabupaten Langkat sebagai Icon untuk daya tarik wisatawan. Dia juga menyampaikan, pihaknya akan ikut mendukung sesuai tupoksi, untuk memajukan pariwisata Langkat.Yakni, mempublikasikan melalui informasi media sosial dan media masa, sebagaimana yang telah tertuang dalam agenda Roadmap Smart City, yang mengacu pada Perbup Smart Regency.

"Kedepan, kami akan lebih menggencarkan untuk mempublikasikan keunggulan wisata Langkat, guna menarik wisata lokal dan mancanegara," sebutnya.

Kembali Kadis Pariwisata, menyampaikan, dari rapat tersebut, Sat Pol PP siap membantu memonitoring penerapan protokol kesehatan di lokasi wisata. BPBD siap bekerja sama memberikan pelatihan bagi para pramuwisata khususnya dalam hal penanganan PP( Pertolongan Pertama ), pada pengunjung yang mengalami kecelakaan di daerah wisata.

Sedangkan, Dinas LH siap membantu menjaga kelestarian dan keindahan alam, agar tetap dapat di nikmati tanpa tercemar polusi dan sampah. "Jadi LH saat ini sedang menginisasi kerjasama dengan LSM Jerman untuk pengelolaan sampah. Mereka juga akan melakukan edukasi dan menghimbau masyarakat dalam mengelola sampah dan limbah rumah tangga serta agar tidak membuang sampah di sungai," terangnya.

Sementara Dishub, lanjut Nur Elly, untuk mempermudah wisatawan khususnya dalam hal transportasi. Dishub mengupayakan Angkutan Damri bisa melintasi Objek Wisata Tangkahan. Jadi direncanakan dibuka trayek Damri dari Bandara Kualanamu ke Tangkahan. "Dishub juga akan berupaya mensinergikan transportasi yang di kelola pihak swasta," katanya.

Untuk Dinas PUPR, masih Nur Elly, mengupayakan perbaikan bahu jalan di Bukit Lawang dan pagar kantor Camat Bahorok, ditargetkan terealisasi pada 2021.Untuk Disperindag, akan menggalakkan usaha ekonomi kreatif masyarakat wilayah wisata, dengan peningkatan SDM pengrajin tradisional dan digitalisasi pasar, serta membantu proses pemasaran hasil usaha kreatif. Sedangkan terkait perpajakan, BAPENDA akan mendata ulang para wajib pajak khususnya di sektor wisata guna mendongkrak PAD.(BS09)


Tag:pariwisataPemkab Langkat