Selasa, 10 Desember 2019

Perppu Kebiri Belum Miliki Muatan Pasal tentang Rehabilitasi Sosial bagi Korban

Senin, 17 Oktober 2016 15:19:00
BAGIKAN:
beritasumut.com/ist
Anggota Komisi VIII DPR RI Iqbal Romzi

Beritasumut.com-Pemerintah bersama DPR telah mengesahkan Perppu Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, Rabu (12/10/2016).

Meskipun demikian, Anggota Komisi VIII DPR RI Iqbal Romzi menilai Perppu tersebut atau yang kerap disebut Perppu Kebiri, belum memiliki muatan pasal yang lebih baik dan komprehensif untuk disahkan menjadi undang-undang. Salah satunya adalah tidak adanya aturan yang berkenaan rehabilitasi sosial dan perlindungan bagi korban kekerasan seksual.

“Perppu tersebut, selain memuat pasal tentang pemberatan hukuman bagi pelaku, seharusnya juga memuat pasal-pasal yang berkenaan dengan rehabilitasi sosial dan perlindungan bagi korban,” jelas Iqbal, Senin (17/10/2016).

Iqbal menambahkan rehabilitasi sosial dan perlindungan korban kekerasan seksual adalah usaha yang mendesak dan sangat perlu dilakukan. Oleh karena, hal tersebut merupakan upaya dalam rangka pemulihan korban agar mereka kembali mendapatkan kedudukannya di keluarga, masyarakat, dan lingkungan sosial lainnya.

“Selama ini korban kekerasan seksual anak sangat menderita secara fisik, psikis dan sosial. Kekerasan seksual terhadap anak sangat rentan berakibat pada terjadinya luka berat, gangguan jiwa, penyakit menular, terganggu atau hilangnya fungsi reproduksi, dan/atau meninggal dunia,” jelas Legislator PKS dari Daerah Pemilihan Sumatera Selatan II ini.

Belum lagi, tambah Iqbal, para korban kekerasan seksual tersebut dikucilkan oleh keluarga dan masyarakat karena akan menanggung aib serta trauma yang membuat korban semakin tertekan secara psikis.

“Rehabilitasi sosial juga sangat perlu untuk dilakukan agar korban kembali mempunyai rasa percaya diri yang baik sehingga mampu menyadari dan dapat bertanggung jawab atas masa depan dirinya, keluarga, masyarakat, bahkan bangsa dan negara,” tutur Alumnus UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta, ini.

Oleh karena itu, Iqbal menilai pemerintah perlu menghadirkan regulasi turunan yang lebih komprehensif dari Perppu tersebut yang ditujukan kepada korban, tidak hanya pelaku kekerasan seksual. Aspek pemulihan harga diri serta adaptasi bagi korban kekerasan seksual juga perlu disoroti agar dapat kembali diterima oleh lingkungan sosial dimana mereka tinggal.

“Oleh karena itu, walaupun Perppu tersebut akhirnya disahkan menjadi UU, Fraksi PKS mendesak agar pengesahan tersebut menjadi pintu masuk bagi revisi UU No. 23 Tahun 2002 agar terwujud UU yang lebih komprensif dalam melindungi anak, salah satunya dari ancaman kekerasan seksual,” tutup Iqbal.(BS01)

T#g:Kekerasan Seksual
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 7 bulan lalu

    Kasus Pelecehan Anak di Taput, Keluarga Mohon Ombudsman Sumut Tegakkan Keadilan

    Beritasumut.com-Meski terlambat, keluarga korban pelecehan anak di bawah umur di Tapanuli Utara (Taput), meminta Ombudsman Sumut bisa menuntaskan k

  • 10 bulan lalu

    Tak Disangka, Ayah Kandung Cabuli Dua Bocah Perempuannya di Batang Kuis

    Beritasumut.com-Mendapat pengasuhan dan pendidikan yang layak adalah hak setiap anak. Namun siapa menyangka bahwa Ayah Kandungnya tega menjerumuska

  • 2 tahun lalu

    Choirul Muna : RUU PKS Jangan Tumpang Tindih dengan RKUHP

    Beritasumut.com-Anggota Komisi VIII DPR RI Choirul Muna meminta ormas-ormas keagamaan maupun pemerhati perempuan dan anak untuk memberikan masukan

  • 2 tahun lalu

    Kapoldasu Dukung Penindakan Pelaku Kekerasan Seksual Pada Anak

    Beritasumut.com-Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Indonesia meminta Kapolda Sumut Irjen Paulus Waterpauw untuk memberi atensi terhadap

  • 2 tahun lalu

    Kekerasan Seksual pada Anak Masih Saja Terjadi, Perlindungan Terhadap Anak Harus Segera Ditingkatkan

    Beritasumut.com-Dalam sebulan terakhir setidaknya ada tiga kasus kekerasan seksual yang diberitakan oleh media massa. Jumlah ini tentunya menggamba

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.