Senin, 16 September 2019

Hari Ketiga di Danau Toba, Presiden Jokowi Yakinkan Pekerjaan KSPN Terlihat Tahun Depan

Rabu, 31 Juli 2019 23:10:00
BAGIKAN:
BERITASUMUT.COM/BS03
Beritasumut.com-Presiden RI Ir H Joko Widodo (Jokowi) melanjutkan agenda kunjungan kerjanya pada hari ketiga di Kabupaten Samosir, Rabu (31/07/2019). Setelah mendatangi sejumlah tempat destinasi maupun proyek fisik, dirinya pun meyakinkan bahwa program Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) ini dapat di lihat akhir tahun depan.
 
“Jadi sudah tiga hari ini, kita sudah kunjungi beberapa titik yang ada di kawasan Danau Toba,  baik yang di sini, Taput, Tobasa dan Humbahas, Simalungun. Saya juga jalan keliling Samosir, sudah selesai. Tinggal 21 km saja, tahun ini rampung,” ujar Presiden Jokowi, saat melihat progres proyek pembangunan kawasan Tano Ponggol di Pangururan, Samosir.
 
Presiden Jokowi menjelaskan, bahwa sebelum itu dirinya telah mengunjungi desa adat, desa ulos di Huta Siallagan, pasar suvenir serta pasar tradisional di Pangururan. Semua tempat dan destinasi yang ada katanya, akan dikerjakan tahun ini dan tahun depan. Dengan begitu, dimungkinkan proyek dapat diselesaikan semuanya. “Termasuk dermaga pelabuhan, akan diselesaikan semuanya. Sehingga setelah ini selesai, maka langkah berikutnya adalah mempromosikan pariwisata Danau Toba secara besar-besaran.  Setelah produknya ini betul-betul selesai,” sebutnya, terkait Danau Toba sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).
 
Khusus untuk Tano Ponggol yang disinggahi Presiden, juga dinilai sebagai pekerjaan besar. Sebab selain membangun jembatan baru yang lebih bagus, juga memperlebar dan memperdalam jalur air pemisah antara Pulau Samosir dengan Sumatera. Sehingga nantinya kapal dapat mengelilingi Danau Toba. “Jadi paralel dikerjakan. Ini kan terusan Tano Ponggol ini dilebarkan 80 meter. Semuanya juga akan direhab total,” tegasnya.
 
Selain itu, terkait lingkungan juga disinggung dalam kunjungan Presiden RI tersebut. Sebab isu pencemaran air Danau Toba sudah sejak lama menjadi polemik. Penyebabnya yakni limbah domestik dan keberadaan Keramba Jaring Apung (KJA). Disampaikan Jokowi, saat ini sedang dilakukan pengujian terhadap kualitas air oleh ahli. Pengujian itu, katanya, akan menghasilkan rekomendasi yang selanjutnya dicarikan solusi untuk itu. Namun jika tidak dapat, kemungkinan besar akan ditutup. Karena selain masalah itu, pemerintah juga akan menyiapkan bagaimana sumber daya manusia (SDM) yang harus sinkron dengan sekolah.
 
“Termasuk sekolah menengah kejuruan (SMK) yang ada di sini, kita arahkan ke jurusan pariwisata. Ini paralel semuanya. Nanti dilihat perubahannya akhir tahun depan,” pungkas Presiden Jokowi, sembari mengatakan akan mengambil lahan hutan dan menanaminya kembali. Selanjutnya, Presiden Jokowi bersama rombongan pun mengunjungi Pusat Informasi Geopark Kaldera Toba di Sigulattti. Dari sana, Presiden Jokowi disuguhkan Kopi asal Samosir sekaligus melihat apa yang ditampilkan di dalam gedung informasi tersebut.
 
Senada dengan upaya tersebut, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengakui jika dirinya pernah menggalakan penanaman pohon hutan di kawasan Danau Toba atau disebut Toba Go Green. Namun saat itu dirinya masih bertugas sebagai Pangdam I/BB. Kini program itu diharapkan dapat berlanjut setelah beberapa tahun setelahnya. “Ya, Toba Go Green. Ya nanti setelah pulang ini saya akan ketemu Pangdam. Jadi TNI/Polri bersama melakukan penanaman pohon di Danau Toba,” jelas Gubernur sebelum beranjak menuju Humbahas mendampingi kunjungan kerja Presiden RI.
 
Hadir dalam rombongan Menko Maritm Luhut Panjaitan, Kepala Staf Presiden Moeldoko, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Pariwisata Arief Yahya dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. Sementara dari Sumut, ikut mendampingi Ketua TP-PKK Sumut Hj Nawal Edy Rahmayadi, Bupati Samosir Rapidin Simbolon, Kadis Pariwisata Wan Hidayati, Kepala Kesbangpol Anthony Siahaan serta pejabat lainnya. (BS03)
T#g:danau tobaKSPNKabupaten SamosirPresiden Jokowi
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 21 jam lalu

    Kunjungi Stand Karnaval Danau Toba, Wali Kota Sibolga Pelajari Selera Pasar

    Beritasumut.com-Wali Kota Sibolga Drs HM Syarfi Hutauruk MM mengajak seluruh stafnya para pimpinan OPD yang ikut mendampinginya menghadiri Karnaval

  • 22 jam lalu

    Karnaval Pesona Danau Toba ke-4 di Balige, Wabup Tobasa Berharap Daerah di Toba Punya Kuliner Khas

    Beritasumut.com-Gelaran Karnaval Pesona Danau Toba ke-4 di Balige berlangsung meriah.Marandus Sirait, salah seorang pengelola Taman Eden 100 Lumban

  • 2 hari lalu

    Saat Wagubsu dan UAS Terkesima dengan Keindahan Air Terjun Simatutung di Tapsel

    Beritasumut.com-Indahnya Air Terjun Simatutung yang berada di Desa Rianiate, Kecamatan Angkola Sangkunur, Kabupaten Tapanuli Selatan (Tapsel), memb

  • 4 hari lalu

    Rakornas Pariwisata III di Jakarta, Edy Rahmayadi Paparkan 3 Prioritas Pengembangan Pariwisata Danau Toba

    Beritasumut.com–Demi terwujudnya destinasi wisata super prioritas, Kementerian Pariwisata menggelar Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pari

  • 4 hari lalu

    Terima DIM Revisi UU No.30, Presiden Jokowi: Independesi KPK Tak Boleh Terganggu

    Beritasumut.com-Presiden RI Ir H Joko Widodo (Jokowi) baru menerima Daftar Isian Masalah (DIM) Revisi Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Kom

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.