Selasa, 12 November 2019
  • Home
  • Peristiwa
  • Perbaikan Genetika Sapi Lokal dengan Transfer Embrio

Perbaikan Genetika Sapi Lokal dengan Transfer Embrio

Kamis, 26 Mei 2016 23:30:00
BAGIKAN:
Beritasumut.com/Ist
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi, Mohamad Nasir kunjungi Rumah Potong Hewan (RPH) di Karawaci 

Beritasumut.com-Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi, Mohamad Nasir mengunjungi Rumah Potong Hewan (RPH) di Karawaci Tangerang, Banten, Rabu (25/04/2016) malam. Kunjungan ini untuk menyaksikan proses rangkaian persiapan perlakuan teknologi Transfer Embrio (TE) pada sapi di tempat tersebut.

TE merupakan generasi kedua bioteknologi reproduksi setelah inseminasi buatan (IB). Teknologi ini memiliki kelebihan dari ilmu reproduksi lainnya seperti IB. Transfer embrio merupakan suatu proses, mulai dari pemilihan sapi-sapi donor, sinkronisasi birahi, superovulasi, inseminasi, koleksi embrio, penanganan dan evakuasi embrio, transfer embrio ke resipien sampai pada pemeriksaan kebuntingan dan kelahiran. Transfer embrio memiliki manfaat ganda karena selain dapat diperoleh keturunan sifat dari kedua tetuanya juga dapat memperpendek interval generasi sehingga perbaikan mutu genetik ternak lebih cepat diperoleh.

TE seekor betina unggul yang disuperovulasi kemudian diinseminasi dengan sperma pejantan unggul dapat menghasilkan sekitar 40 ekor anak sapi unggul dan seragam setiap tahun, bila dibandingkan dengan perkawinan alam atau IB hanya mampu melahirkan 1 ekor anak sapi pertahun. Bahkan bisa dibuat kembar identik dalam jumlah yang banyak dengan menggunakan teknik “Cloning“. Teknologi TE juga dapat membuat jenis kelamin (jantan atau betina) anak sapi yang diinginkan.

Terkendalanya lokasi laboratorium dengan RPH ke tempat laboratorium yang sekarang hanya ada di Bogor masih menjadi masalah karena Transfer Embrio ini hanya bertahan sekitar 6 jam.

“Saya ingin ada satu paket di tempat ini dari mulai pemotongan hewan sampai laboratorium untuk melakukan proses transfer embrio di sini, saya juga menghimbau untuk tidak memotong sapi betina lokal, tujuannya untuk perbaikan genetika sapi-sapi lokal yang harus ditingkatkan terus,” tutur Nasir dilansir dari laman resmi ristekdikti.go.id.

Kepala Lab Reproduksi Pemuliaan dan Kultur Sel Hewan Puslit Bioteknologi LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Syahrudin Said sependapat perkataan Menristekdikti terkait ingin terus meningkatkan kualitas laboratorium di Indonesia dan mendukung proses Transfer Embrio (TE) pada sapi lokal ini. “Saya harap ada Standar Pemeliharaan dan SOP yang jelas maka saya yakin Transfer Embrio pada sapi-sapi ini akan berjalan baik,” jelasnya.(BS02)

T#g:
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • tahun lalu

    Prajurit Konga XXVIII-J/UNIFIL Laksanakan Upacara Transfer Of Authority di Lebanon

    Beritasumut.com-Prajurit TNI Angkatan Laut yang tergabung dalam Satuan Tugas (Satgas) Maritime Task Force  (MTF) TNI Kontingen Garuda (Konga)

  • 3 tahun lalu

    Kabaharkam Polri Tegaskan Komitmen Polri dalam Kawal Angkut Uang Rupiah yang Dikeluarkan BI

    Beritasumut.com-Kabaharkam Polri, Komjen Pol Drs Putut Eko Bayuseno SH, didampingi Kepala Biro Operasional Baharkam Polri Brigjen Pol Drs Edi S Tam

  • 3 tahun lalu

    Latihan Paskibra Binjai Dipandu Kodim, Polwan, dan Dispora

    Beritasumut.com-Latihan Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) Kota Binjai demi menyambut hari kemerdekaan Indonesia ke-71 pada Rabu (17/08/2016) mendata

  • 3 tahun lalu

    Sambut HUT Indonesia, 63 Personil Paskibra Binjai Atur Formasi

    Beritasumut.com-Sebanyak 63 personil Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) Kota Binjai mulai mengatur formasinya dalam latihan persiapan Hari Ulang Tahu

  • 3 tahun lalu

    Presiden Jokowi: Lindungi Anak Dari Dampak Negatif Teknologi dan Konsumsi Informasi

    Beritasumut.com-Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, anak-anak harus dilindungi dari dampak negatif penggunaan teknologi dan konsumsi informasi.

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.