Selasa, 19 November 2019
  • Home
  • Peristiwa
  • Konflik di Hermes, Pemko Medan Perlu diajak Bicara

Konflik di Hermes, Pemko Medan Perlu diajak Bicara

Minggu, 31 Juli 2016 19:15:00
BAGIKAN:
Beritasumut.com/Ist
Hermes Palace, Medan

Beritasumut.com-Tim Pembela Masjid Taqwa Polonia Aliansi Ummat Islam memandang persoalan keributan yang terjadi beberapa hari yang lalu adalah ekses pembiaran atau lambannya pihak Pemko Medan dalam menangani pengaduan pihaknya tentang adanya pengkhianatan perjanjian yang dilakukan Hermes dengan merubah bangunan yang tadinya harus diperuntukkan jadi lahan parkir menjadi apartemen.

Menanggapi hal itu, Shohibul Anshor Siregar, pakar Ilmu Sosial Politik Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) berpendapat bahwa semua bisa khilaf dan maaf selalu tersedia untuk itu demi perbaikan ke depan.

"Pemko Medan perlu diajak bicara. Dulu dengan diplomasi pernah dicapai kesepakatan dengan Pemko Medan soal pembatalan rencana pengalih-fungsian lahan gedung Nasional Medan. Karena itu perlu misi khusus menyampaikan permasalahan ini kepada Pemko Medan," ungkap Ketua Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik Pimpinan Wilayah Muhammadiya Sumatera Utara (LHKP-PWMSU) di kantor PWM-SU di Jalan Sisingamangaraja Raja Medan, Minggu (31/07/2016).

Saat ini, tambah Shohib, seolah dikepung oleh potensi konflik serius yang mudah menjujurus instabilitas yang berdampak luas. "Di kota Tanjungbalai kerusuhan sudah terjadi. Di Kabupaten Tanah Karo juga demikian. Sedangkan Deli Serdang belum jelas kerangka resolusi konflik yang terjadi," katanya sembari menambahkan semua pihak perlu masuk ke substansi win-win solution dan kedepankan dialog.

Ketika ditanya soal Masjid Taqwa dan Apartemen Hermes serta solusi terkait hal tersebut, dengan lugas kandidat Doktor dari Universitas Airlangga Surabaya ini mengatakan termasuk untuk perencanaan itu, Pemko Medan perlu diajak memikirkannya. Masjid itu dibikin menjadi apartemen dengan ketinggian yang sesuai dengan kebutuhan di lingkungan itu. Berapa lantai pun itu nanti, di puncak adalah masjid.

"Seingat saya di Jakarta ada sebuah bangunan serupa. Ada peruntukan dunia usaha, perkantoran dan bahkan sarana olah raga. Medan pasti mendapat pujian bila mempelopori model solusi seperti itu," tandas Shohib.

Sebelumnya, bentrok terjadi di areal Masjid Taqwa Polonia, pekan lalu. Dalam peristiwa itu, seorang personil Intelkam dari Polsek Medan Baru yang sedang menjalankan tugas menjadi bulan-bulanan sekelompok massa. Akibatnya, sebanyak tiga orang dari massa tersebut diamankan pihak Kepolisian. (BS04)

T#g:
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 3 tahun lalu

    Nonton Film Untuk Angeline di Hermes XXI Medan Bareng Artis dan Kak Seto

    Beritasumut.com-Siapa tak kenal Angeline? Anak perempuan asal Bali yang menjadi korban kekerasan hingga tewas di tangan orangtua angkatnya tahun 2015

  • 3 tahun lalu

    Mengungkap Identitas Jason Bourne yang Akan Tayang di Bioskop Rabu Besok

    Beritasumut.com-Menunggu empat tahun setelah The Bourne Legacy, akhirnya para penggemar Jason Bourne bisa kembali melihat aksi Matt Damon dalam film l

  • 3 tahun lalu

    Segarkan Kembali Ingatan Anda Sebelum Nonton Ghostbusters

    Beritasumut.com-Setelah hampir 30 tahun, para anggota Ghostbusters akhirnya kembali ke layar bioskop. Film tentang para penangkap hantu ini tayang ter

  • 3 tahun lalu

    Granat Kota Medan Dukung Pemko dan DPRD Tambah Anggaran Kepolisian

    Beritasumut.com-Granat Kota Medan mendukung Pemko Medan dan DPRD Medan menambah anggaran Kepolisian khususnya dalam rangka pemberantasan narkoba. Hal

  • 3 tahun lalu

    Inilah Fakta Menarik Sebelum Nonton Star Trek Beyond

    Beritasumut.com-Indonesia menjadi negara yang dapat menyaksikan film Star Trek Beyond lebih awal dari Amerika Serikat. Film yang menampilkan aktor Ind

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.