Minggu, 15 Desember 2019
  • Home
  • Peristiwa
  • Inilah 11 Jenis Pelanggaran dalam SKB Penanganan Radikalisme ASN

Inilah 11 Jenis Pelanggaran dalam SKB Penanganan Radikalisme ASN

Minggu, 17 November 2019 09:15:00
BAGIKAN:
BERITASUMUT.COM/IST
Sekjen Kemenag M Nur Kholis.
Beritasumut.com-Sebelas Kementerian dan Lembaga Negara bersepakat menerbitkan Surat Keputusan Bersama (SKB) tentang Penanganan Radikalisme ASN dalam rangka Penguatan Wawasan Kebangsaan pada ASN. SKB tersebut ditandatangani pada 12 November 2019 di Jakarta. 
 
Selain Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Agama, SKB ini ditandatangani pimpinan Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Hukum dan HAM, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Badan Intelijen Negara, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, Badan Pembinaan Idiologi Pancasila, Badan Kepegawaian Negara, dan Komisi Aparatur Sipil Negara.
 
"SKB ini mengatur tentang sinergitas K/L dalam rangka penanganan tindakan radikalisme ASN," tutur Sekjen Kemenag M Nur Kholis seperti dilansir dari laman kemenag, Minggu (17/11/2019).
 
Menurutnya, berdasarkan SKB,  dibentuk tim satuan tugas lintas K/L yang bertugas menerima laporan, menindaklanjuti, dan memberikan rekomendasi penanganan kepada pimpinan K/L terkait dengan tembusan ke KemenpanRB, Kemendagri, BKN, dan Komisi ASN. "Tindakan radikalisme itu sendiri mencakup intoleransi, anti ideologi Pancasila, anti NKRI, dan perbuatan yang bisa menyebabkan disintegrasi bangsa," jelasnya.
 
Inilah 11 jenis pelanggaran yang diatur dalam SKB Penanganan Radikalisme ASN. Pertama, penyampaian pendapat baik lisan maupun tulisan dalam format teks,  gambar, audio, atau video,  melalui media sosial yang bermuatan ujaran kebencian terhadap Pancasila,  UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan Pemerintah
 
Kedua, Penyampaian pendapat baik lisan maupun tulisan dalam format teks,  gambar, audio, atau video,  melalui media sosial yang bermuatan ujaran kebencian terhadap salah satu suku,  agama, ras, dan antar golongan.Ketiga, Penyebarluasan pendapat yang bermuatan ujaran kebencian sebagaimana pada angka 1 dan 2 melalui media sosial (share, broadcast, upload, retweet, repost, dan sejenisnya).
 
Keempat, tanggapan atau dukungan sebagai tanda setuju pendapat sebagaimana angka 1 dan 2 dengan memberikan likes, dislike, love, retweet,  atau comment di media sosial. Kelima, pemberitaan yang menyesatkan baik secara langsung maupun melalui media sosial. Keenam, penyebarluasan pemberitaan yang menyesatkan baik secara langsung maupun melalui media sosial.
 
Ketujuh, penyelenggaraan kegiatan yang mengarah pada perbuatan menghina, menghasut, memprovokasi, dan membenci Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan Pemerintah.Kedelapan, keikutsertaan pada organisasi dan atau kegiatan yang diyakini mengarah pada perbuatan menghina, menghasut, memprovokasi, dan membenci Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan Pemerintah 
 
Kesembilan, penggunaan atribut yang bertentangan dengan Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI, dan Pemerintah. Kesepuluh, pelecehan terhadap simbol negara baik secara langsung maupun melalui media sosial; dan/atau. Dan terakhir, perbuatan sebagaimana dimaksud pada angka 1 sampai 10 dilakukan secara sadar oleh ASN. (BS09)
T#g:ASNbomHoaxPNSradikalismeTerorteroris
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 7 jam lalu

    Peringati HUT ke-20, DWP Kabupaten Batubara Diharapkan Dapat Terus Berkarya Menjadi Pendamping ASN

    Beritasumut.com-Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kabupaten Batubara menggelar peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) DWP ke-20 Tahun 2019 yang dilaksanakan

  • 2 hari lalu

    Seleksi CPNS, Plt Kepala Biro Humas BKN: Siapkan Berkas Valid Saat Melakukan Sanggahan ke Instansi

    Beritasumut.com-Berdasarkan keputusan rapat Panitia Seleksi Nasional (Panselnas) tanggal 26 November 2019, Badan Kepegawaian Negara (BKN) mengeluar

  • 2 hari lalu

    Polrestabes Medan Sebar Ribuan Pasukan Terlatih Jaga Gereja

    Beritasumut.com-Polrestabes Medan siapkan personel terlatih melakukan pengamanan sejumlah Gereja di Kota Medan. Ribuan personel itu mempunyai kemam

  • 3 hari lalu

    Pendaftaran Ditutup, BKN Terbitkan Jadwal Acuan Tahapan Seleksi CPNS 2019

    Beritasumut.com-Pendaftaran seleksi penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2019 untuk semua instansi Pemerintah telah ditutup pada 10 D

  • 6 hari lalu

    Kepala BKN: PNS Yang Jadi Kades Tidak Kehilangan Hak Kepegawaian

    Beritasumut.com-Menyikapi terdapatnya beberapa Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terpilihdan diangkat menjadi Kepala (Kades) Desa atau Perangkat Desa

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.