Kamis, 17 Oktober 2019
  • Home
  • Peristiwa
  • IPAK Naik, BPS: Masyarakat Berperilaku Semakin Anti Korupsi

IPAK Naik, BPS: Masyarakat Berperilaku Semakin Anti Korupsi

Rabu, 18 September 2019 15:00:00
BAGIKAN:
beritasumut.com/ilustrasi
Beritasumut.com-Berdasarkan hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) terhadap 9.952 rumah tangga di 33 provinsi di tanah air diperoleh angka Indeks Perilaku Anti Korupsi (IPAK) pada 2019 sebesar 3,70 pada skala 0 sampai 5. Angka ini lebih tinggi dibandingkan capaian tahun 2018 sebesar 3,66. 
 
“Nilai indeks semakin mendekati 5 menunjukkan bahwa masyarakat berperilaku semakin anti korupsi, sebaliknya nilai IPAK yang semakin mendekati 0 menunjukkan bahwa masyarakat berperilaku semakin permisif terhadap korupsi,” kata Kepala BPS Suhariyanto dalam konperensi pers di kantor BPS Pusat, Jakarta, Senin (16/09/2019) lalu. 
Menurut Kepala BPS itu, IPAK disusun berdasarkan dua dimensi, yaitu Dimensi Persepsi dan Dimensi Pengalaman. Dimensi Persepsi berupa penilaian/pendapat terhadap kebiasaan perilaku anti korupsi di masyarakat. Sementara itu, Dimensi Pengalaman berupa pengalaman anti korupsi yang terjadi  di masyarakat. 
 
Hasil survei menunjukkan, indeks Persepsi dari tahun 2012 sampai dengan 2018 menunjukkan adanya peningkatan, tetapi pada tahun 2019 mengalami penurunan. “Hal ini menunjukkan menurunnya pemahaman dan penilaian masyarakat terhadap perilaku anti korupsi,” ujar Suhariyanto. 
 
Sebaliknya, pada indeks pengalaman, terjadi fluktuasi dari tahun 2012 sampai dengan tahun 2018, hingga mencapai momen tertinggi pada tahun 2019, yaitu sebesar 3,65. Sejalan dengan indeks pengalaman, nilai IPAK juga menunjukkan adanya fluktuasi. Pada tahun 2019, nilai IPAK sebesar 3,70, lebih tinggi dibanding IPAK 2018 (3,66). 
 
Semakin Permisif 
 
Dari survei BPS itu, menurut Kepala BPS, tampak bahwa masyarakat semakin permisif terhadap korupsi. Hal ini terlihat dari indikator berikut: a. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap istri yang menerima uang tambahan dari suami di luar penghasilan tanpa mempertanyakan asal usul uang tersebut meningkat dari 22,52% (tahun 2018) menjadi 25,56% (tahun 2019); b. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap seorang pegawai negeri menggunakan kendaraan dinas untuk keperluan keluarga meningkat dari 20,74% (tahun 2018) menjadi 22,52% (tahun 2019); c. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap orang tua mengajak anaknya dalam kampanye PILKADA/PEMILU demi mendapatkan uang lebih banyak menurun dari 12,61% (tahun 2018) menjadi 12,88% (tahun 2019); d. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap seseorang mengetahui saudaranya mengambil uang tanpa izin tetapi tidak melaporkan kepada orang tuanya meningkat dari 2,41% (tahun 2018) menjadi 2,76% (tahun 2019); dan e. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap seseorang menggunakan barang milik anggota rumah tangga lain tanpa izin meningkat dari 4,47% (tahun 2018) menjadi 5,15% (tahun 2019). 
 
Dalam lingkup komunitas, menurut Suhariyanto, juga terlihat penurunan kesadaran anti korupsi masyarakat sebagaimana tercermin pada indikasi berikut: a. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap memberi uang/barang kepada Ketua RT/RW/Kades/Lurah ketika suatu keluarga melaksanakan hajatan menurun dari 41,36% (tahun 2018) menjadi 40,93% (tahun 2019); b. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap memberi uang/barang kepada tokoh masyarakat lainnya ketika suatu keluarga melaksanakan hajatan meningkat dari 46,48% (tahun 2018) menjadi 47,81% (tahun 2019); c. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap memberi uang/barang kepada ketua RT/ RW/Kades/Lurah ketika menjelang hari raya keagamaan meningkat dari 29,32% (tahun 2018) menjadi 30,23% (tahun 2019); dan d. Persentase masyarakat yang menganggap wajar sikap memberi uang/barang kepada tokoh masyarakat lainnya ketika menjelang hari raya keagamaan meningkat dari 39,93% (tahun 2018) menjadi 40,92% (tahun 2019). 
 
Dari Survei Perilaku Anti Korupsi (SPAK)yang  mencakup pelayanan masyarakat ketika berhubungan dengan 10 layanan publik dan pengalaman lainnyaini juga menunjukkan, bahwa: a. Persentase masyarakat yang mengakses layanan publik sendiri secara umum mengalami peningkatan di hampir semua layanan; b. Persentase masyarakat yang memberikan uang/barang melebihi ketentuan dan menganggap hal tersebut lumrah mengalami penurunan dari 19,61% pada tahun 2018 menjadi 15,8% pada tahun 2019; dan c. Dari Masyarakat yang mengaku diminta untuk membayar melebihi ketentuan pada tahun 2019, 35,41% merasa keberatan (naik 8,58% dari tahun 2018). 
 
Berdasarkan indikator yang diiperoleh dalam survei ini, BPS menyimpulkan bahwa IPAK masyarakat perkotaan lebih tinggi dibandingkan IPAK masyarakat perdesaan. Semakin tinggi pendidikan, masyarakat semakin anti korupsi. Masyarakat dengan tingkat pendidikan di atas SLTA memiliki IPAK di atas 4, sedangkan nilai IPAK untuk tingkat pendidikan yang lain belum mencapai angka 4. Penduduk pada rentang usia 40 sampai 59 tahun paling anti korupsi dibandingkan kelompok umur lainnya.(rel)
T#g:IPAKIndeks Perilaku Anti KorupsiIndeks KorupsiKorupsi
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 22 jam lalu

    Mendagri Terus Ingatkan Kepala Daerah dan ASN untuk Hindari Area Rawan Korupsi

    Beritasumut.com-Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo terus mengingatkan kepala daerah dan ASN dalam berbagai kesempatan untuk menghindari

  • satu minggu lalu

    Upaya Dini Cegah Korupsi, Wagubsu Ingin Adanya Pelatihan Tata Kelola Pemerintahan Bagi Kepala Daerah

    Beritasumut.com–Wakil Gubernur Sumatera Utara (Wagubsu) Musa Rajekshah, menginginkan adanya pelatihan mengenai tata kelola pemerintahan bagi

  • satu minggu lalu

    Kuliah Umum di UISU, Ini Pesan Wakil Ketua KPK RI

    Beritasumut.com-Wakil Ketua KPK Lili Pintanauli Siregar SH MH memberikan kuliah umum di ruang Biro Rektor UISU Jalan Sisingamangaraja Medan, Selasa

  • 2 minggu lalu

    Korupsi Dana BOK, 2 ASN Puskesmas Diamankan Polres Padangsidimpuan

    Beritasumut.com–Satres Reskrim Polres Padangsidimpuan mengamankan dua orang Aparatur Sipil Negara (ASN) yang bertugas di Puskesmas Wek I, Pad

  • 2 minggu lalu

    Dugaan Malapraktik Dana BOS, Wagubsu Minta Disdik dan Inspektorat Segera Lakukan Evaluasi

    Beritasumut.com-Menanggapi laporan dari perwakilan guru, komite sekolah dan siswa SMAN 1 Tiganderket, Kabupaten Karo, tentang dugaan malapraktik pe

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.