Peristiwa

Ada Balita Diantara 19 Pekerja Migran yang Pulang ke Indonesia secara Ilegal dari Batam


Ada Balita Diantara 19 Pekerja Migran yang Pulang ke Indonesia secara Ilegal dari Batam
BERITASUMUT.COM/IST

Beritasumut.com-Bakamla RI kembali berhasil mengamankan mobilisasi Pekerja Migran Indonesia (PMI) ilegal yang pulang kembali ke Indonesia melalui pelabuhan tidak resmi di wilayah Batam, Sabtu (09/05/2020) dini hari. Yang mengejutkan, dari 19 PMI yang diselamatkan Bakamla itu, terdapat balita berusia 2 tahun.

Kepala Kantor Kamla Zona Maritim Barat Bakamla RI, Laksma Bakamla Eko Murwanto memberikan keterangannya tentang pengamanan PMI ilegal oleh Bakamla RI. “Berkat kerja sama dengan semua pihak, dalam hal ini APMM Malaysia, dan kesiapsiagaan unsur, Bakamla RI berhasil mengamankan PMI ilegal dari Malaysia yang mencoba pulang melalui jalur pelabuhan ilegal” ungkapnya melalui siaran pers, Minggu (10/05/2020).

Disebutkannya, dalam pengamanan itu, didapati sejumlah 19 orang yang terdiri dari 17 pria dan 2 wanita. "Termasuk di dalamnya seorang anak laki-laki masih berusia 2 tahun yang berhasil diamankan oleh Satgas Operasi Lintas Batas Bakamla RI di daerah hutan bakau Tanjung Sauh," jelasnya.

Pengamanan PMI ilegal ini, sambungnya, berawal dari informasi yang diberikan oleh Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) kolonel Mohd Zul Fadeli bin Nayan, Jumat (08/05/2020) malam sekitar pukul 20.00 waktu setempat. "Dari hasil pantauan radar, diinformasikan adanya boat dari Indonesia yang memasuki perbatasan, diduga akan melakukan mobilisasi PMI ilegal," ungkapnya.

Menerima info tersebut, lanjutnya, Satgas segera melakukan tindakan antisipasi penyekatan di sejumlah titik masuk. "Sabtu (09/05/2020) pada tengah malam, sekitar pukul 01.00 WIB, Satgas memantau siluet boat dari arah Malaysia dan dari siluetnya sesuai dengan informasi dari APMM. Satgas segera melakukan intersep. Boat yang mengetahui kedatangan Satgas langsung melarikan diri dan dilakukan pengejaran oleh Satgas. Tekong/nahkoda boat tersebut diasumsikan sebagai masyarakat setempat karena sangat memahami jalur tikus di perairan Batam," paparnya.

Sesaat Satgas sempat kehilangan jejak, namun target terperangkap di daerah hutan bakau Tanjung Sauh yang memang merupakan daerah tumbuhnya karang dan perairannya dangkal. "Akhirnya PMI ilegal berhasil ditemukan di hutan bakau Tanjung Sauh tersebut. Saat boat diamankan, nahkoda tidak ditemukan dan telah melarikan diri. Selanjutnya, Satgas membawa PMI ke pangkalan dan menghubungi Kantor Kesehatan Pelabuhan untuk melaksanakan protokol kesehatan," bebernya.

Dari hasil rapid test yang dilakukan oleh Tim Kantor Kesehatan Pelabuhan, tidak ditemukan PMI yang reaktif. Selanjutnya PMI diserahkan oleh Dansatgas Garda Lintas Batas Bakamla RI ke Satgas Covid-19 Pemko Batam untuk dilakukan karantina di Rusunawa Tanjung Uncang yang diterima oleh dr Ratna Irawato.

Kepala Bakamla RI Laksdya TNI Aan Kurnia SSos MM mengapresiasi kerja sama dengan pihak APMM dan juga kinerja satuannya dalam melaksanakan tugas operasi yang digelar Bakamla RI. “Sampai saat ini TNI, Polri, dan Bakamla RI telah berhasil mengamankan 427 orang PMI ilegal yang mencoba memasuki Indonesia melalui pelabuhan tikus. Kerja sama yang solid dengan semua pihak termasuk partner APMM merupakan salah satu key success faktor yang penting dari operasi pengamanan kepulangan PMI dari Malaysia,” katanya. (BS09)


Tag:Bakamla RIBatamPMI IlegalPekerja MigranTanjung Sauh