Jumat, 15 November 2019
  • Home
  • Kesehatan
  • Komnas Perlindungan Anak Sebut Lebih dari 28% Anak di Indonesia Tertular HIV/AIDS

Komnas Perlindungan Anak Sebut Lebih dari 28% Anak di Indonesia Tertular HIV/AIDS

Senin, 15 Januari 2018 23:30:00
BAGIKAN:
BERITASUMUT.COM/BS07
Beritasumut.com-Ketua Komisi Nasional (Komnas) Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait mengungkapkan, bahwasanya saat ini dari 89 juta anak di Indonesia, sekitar 18-28% nya telah tertular HIV/AIDS. Angka ini sebut Arist, berdasarkan data yang dimilikinya merunut jumlah penderita pada tahun 2016-2017.
 
"Anak-anak ini menjadi korban, dari kelakuan orang dewasa. Bahkan penyebarannya bukan saja hanya terjadi di kota, melainkan juga sampai di desa," ungkapnya kepada wartawan, disela-sela Seminar Nasional Patologi Sosial di Aula UISU, Senin (15/01/2018).
 
Untuk itu, ujar Arist, Komnas Perlindungan Anak akan terus mensosialisasikan agar masyatakat jangan pernah merasa takut pada mereka yang menderita HIV/AIDS. Karenanya ia juga berharap, agar penyuluhan mengenai penyakit ini dapat sungguh-sungguh diperoleh masyarakat, supaya korbannya tidak sampai dijauhi (dikucilkan). "Jadi penderitanya, khususnya anak-anak yang terkena HIV/AIDS jangan disisihkan," jelasnya.
 
Sebelumnya dalam seminar tersebut, Arist mengatakan saat ini patologi sosial sedang terjadi di tengah-tengah masyarakat sehingga mengakibatkan banyak masyarakat Indonesia yang bersikap permisif (terbuka). Misalnya sikap yang tidak lazim kini berkembang di masyarakat, yang mengakibatkan perilaku abnormal menjadi lazim terlihat.
 
Akibatnya, sambung Arist, banyak menimbulkan perilaku kejahatan, seperti pemerkosaan maupun kejahatan seksual lainnya. Tak terkecuali, korbannya adalah anak-anak yang seharusnya mendapatkan perlindungan dari orang dewasa. Malah, tambah Arist, seks kini sudah menjadi hal biasa di masyarakat. Meski seks tersebut justru dibarengi dengan perilaku kekerasan ataupun tindakan sodomi yang tentu menjadi ancaman luar biasa.
 
"Nilai keagaman kita sudah hancur, begitu juga nilai-nilai keteladanan yang sudah tergerus. Masa depan anak-anak sudah di hancurkan oleh sikap-sikap yang tak lazim. Sehingga mata rantai ini harus diputus, yakni dimulai dari orang terdekat di rumah," pungkasnya. (BS07)
T#g:AIDSArist SiraitHIVIndonesiakomnas anakODHAperlindungan anak
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 12 jam lalu

    Panglima TNI Terima Kunjungan Ketua Umum LVRI

    Beritasumut.com-Panglima TNI, Marsekal TNI Dr (HC) Hadi Tjahjanto SIP, didampingi Aster Panglima TNI Mayjen TNI George Elnadus Supit SSos. menerima

  • kemarin

    Ladara Indonesia Platform E-Commerce dari Dharma Pertiwi Diluncurkan

    Beritasumut.com-Dharma Pertiwi meluncurkan Laut Darat Udara (Ladara) Indonesia yang merupakan Platform E-Commerce untuk mewadahi hasil karya keraji

  • 7 hari lalu

    Setara dengan Pembiayaan Impor 7,4 Bulan, BI: Cadangan Devisa Akhir Oktober 2019 Meningkat

    Beritasumut.com-Bank Indonesia (BI) menginformasikan, posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Oktober 2019 tercatat sebesar 126,7 miliar dollar

  • satu minggu lalu

    Satgas Pamtas RI-PNG Yonif/411 Kostrad Ajarkan Siswa SD Rawa Biru Sayangi Satwa Indonesia

    Beritasumut.com-Dalam rangka memperingati Hari Cinta Puspa dan Satwa Nasional (HCPSN) tahun 2019 yang jatuh setiap tanggal 5 November, anggota Satg

  • satu minggu lalu

    Kabupaten Deli Serdang Jadi Model Pesantren Ramah Anak di Sumut

    Beritasumut.com-Sebagai upaya pencegahan kekerasan terhadap anak di Pondok Pesantren, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPP

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.