Senin, 19 Agustus 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • Menteri Keuangan: Kecil Kemungkinan Wajib Pajak Menghindar

Menteri Keuangan: Kecil Kemungkinan Wajib Pajak Menghindar

Kamis, 23 Februari 2017 11:59:00
BAGIKAN:
beritasumut.com/ist
Beritasumut.com-Indonesia akan terus melakukan persiapan untuk bisa memenuhi berbagai peraturan-peraturan yang diharuskan untuk dipenuhi dari  pertukaran informasi sistem keuangan otomatis atau Automatic exchange of Information.
 
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengingatkan, dengan bergabungnya Indonesia bersama 101 negara yang mengikuti sistem tersebut, maka kecil kemungkinan wajib pajak untuk bisa menghindari perpajakan di satu negara.
 
“Seperti diketahui bahwa ini merupakan suatu kebijakan global yang disepakati oleh sekarang lebih dari 101 negara untuk bersama-sama untuk saling memberikan informasi, terutama informasi mengenai perpajakan. Sehingga tidak dimungkinkan lagi atau kecil kemungkinan dari wajib untuk bisa menghindari perpajakan di satu negara,” kata Sri Mulyani kepada wartawan usai Rapat Terbatas, di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (22/02/2017).
 
Berkaitan dengan hal tersebut, Menkeu masih mengkaji mengenai mekanisme yang disepakati bersama tentang siapa dan lembaga apa yang terlibat dalam mengatur pertukaran informasi tersebut, apakah oleh lembaga jasa keuangan atau oleh Direktorat Jenderal Pajak. “Kami tadi melaporkan kepada Rapat Terbatas, mengenai persiapan-persiapan itu,” ujarnya.
 
Menurut Menkeu, yang mungkin menjadi sesuatu yang sangat pelik adalah bahwa undang-undang di perbankan, perbankan syariah maupun capital market, memang menyebutkan bahwa pasal kerahasiaan nasabah masih ada.
 
Oleh karena itu, mungkin kita akan upayakan berbagai cara untuk memasukkan berbagai pasal di KUP (Ketentuan Umum Perpajakan) agar akses informasi untuk urusan perpajakan itu bisa diperkuat, sehingga pemerintah bisa memenuhi persyaratan dalam automatic exchange of information itu.
 
Mengenai pertanyaan apakah dengan diberlakukannnya automatic exchange of information, maka tidak ada lagi wajib pajak yang bermain dengan kewajiban pajaknya atau menaruh uangnya di luar negeri, Menkeu Sri Mulyani mengatakan, bahwa jika mereka mau menempatkan uangnya di negara mana pun, mereka telah menjadi subject automatic exchange of information.
 
“Dalam hal ini tidak ada lagi bisa seseorang yang misalnya membuka account di luar negeri, misalnya di negara ASEAN, Eropa atau di Amerika, maka rahasia dari data tersebut tidak akan diberikan,” terang Sri Mulyani seraya menambahkan, bahwa negara-negara tersebut juga sekarang sudah ikut di dalam automatic exchange of information.(BS01)
T#g:npwptax amnestywajib pajak
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 2 minggu lalu

    Pemerintah Pertimbangkan Kemungkinan Laksanakan Kebijakan Tax Amnesty Jilid II

    Beritasumut.com-Pemerintah tidak menutup kemungkinan untuk melaksanakan paket kebijakan pengampunan pajak atau Tax Amnesty jilid II menyusul pelaks

  • 9 bulan lalu

    Gubernur: Pentingnya Komunikasi dan Transparansi untuk Tingkatkan Kepercayaan Wajib Pajak

    Beritasumut.com-Membangun kepercayaan antara masyarakat sebagai pembayar pajak dengan pemerintah selaku pengelola pajak menjadi salah satu faktor p

  • tahun lalu

    Kemenkeu Permudah Aturan Peroleh Restitusi Pajak dan Pengembangan Pusat Logistik Berikat

    Beritasumut.com-Guna mendukung upaya untuk meningkatkan kemudahan berusaha dan menggairahkan perekonomian nasional, pemerintah melalui Kementerian

  • tahun lalu

    Permudah Pelaporan Pajak, Pemprovsu dan Kanwil DJP Sumut I Fasilitasi Layanan e-Filing

    Beritasumut.com-Mempermudah masyarakat dalam pelaporan pajak, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu) dan Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Su

  • tahun lalu

    Bupati Labuhanbatu: ASN Harus Jadi Contoh Teladan Pelaporan SPT

    Beritasumut.com-Bupati Labuhanbatu H. Pangonal Harahap SE MSi menyampaikan apresiasi dan dukungan kepada Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Ranta

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.