Kamis, 18 Juli 2019

    Aborsi, PSK Tewas

    Jumat, 05 Desember 2014 16:47:00
    BAGIKAN:
    Kapolsek Medan Baru Kompol Ronny Nicolas Sidabutar didampingi Kanitreskrim Iptu Oscar S Setjo memperlihatkan kedua tersangka. (Ist)
    Medan, (beritasumut.com) Tindakan aborsi kembali merenggut korban jiwa. Renny Zahara (32) meregang nyawa setelah mencoba menggugurkan kandungannya.

    Berdasarkan penelusuran polisi, Renny diketahui merupakan seorang PSK. Dia indekost di Jalan Sei Rokan, Medan.

    "Korban tewas Senin 1 Desember 2014 dinihari sekitar pukul 00.00 WIB karena pendarahan," kata Kapolsek Medan Baru Kompol Ronny Nicolas Sidabutar di Mapolsek Medan Baru, Jumat (5/12/2014).

    Setelah Renny tewas, polisi pun menangkap dua orang yang membantu tindakan aborsi itu. Keduanya masing-masing Ratnawati (36) warga Jalan Pendawa Km 12, Sunggal, Deli Serdang, dan Murlinawati Tanjung (46), warga Jalan Darussalam, Medan.

    Ratnawati dan Murlinawati merupakan orang yang mengenalkan Renny dengan seorang bidan F br S, bidan yang melakukan tindakan aborsi. Sang bidan ini masih diburu polisi dan sudah dimasukkan dalam daftar pencarian orang (DPO).

    Berdasarkan penyelidikan polisi, kejadian ini berawal saat Renny meminta bantuan Ratnawati karena dia ingin menggugurkan kandungannya. Dia meminta untuk dicarikan orang yang bisa melakukan tindakan aborsi.

    Ratnawati kemudian menghubungi temannya Murlinawati Tanjung.

    "Murlinawati ini kemudian mengenalkan mereka dengan seorang bidan berinisial F Br S pada 28 November 2014," sambung Ronny.

    F Br S setuju untuk memenuhi permintaan Renny dengan biaya Rp2.800.000. Biaya itu dialokasikan masing-masing untuk F Br S Rp1 juta, Murlinawai Rp1.300.000, dan Ratnawati Rp500.000.

    "Aku enggak mau sebenarnya, tapi karena dipaksa si Renny aku jadi mau. Aku dijanjikan Rp1,3 juta tapi baru  dikasih Rp600 ribu," aku Ratnawati

    Aborsi pun dilakukan di kamar 144 Hotel LG, Jalan Nibung Raya, Medan, pada Jumat 28 November 2014 sekitar pukul 6.30 WIB. Namun tindakan medis ilegal itu ternyata tidak sukses. Keesokan harinya, Sabtu (29/11/2014), Renny kesakitan dan mengalami pendarahan.

    Senin (1/12/2014), Renny dibawa ke RSU Bunda Thamrin, kemudian dirujuk ke RSUD Pirngadi Medan. Perempuan itu meninggal di perjalanan.

    "Berdasarkan hasil koordinasi kita dengan dokter, ternyata masih ada bagian janin yang tertinggal di rahim korban," sambung Kanitreskrim Polsek Medan Baru Iptu Oscar S Setjo.

    Tewasnya Renny  dilaporkan pihak RSUD Pirngadi ke polisi. Petugas sempat lama menemukan identitas Renny. Dia akhirnya dikenali dan lokasi indekosnya ditemukan.

    Selanjutnya, polisi memburu pihak yang membantu tindakan aborsi itu. Ratnawati dan Murlinawati pun ditangkap. Petugas juga mengamankan pakaian yang bernoda darah, SIM C atas nama Renny Zahara, 2 lembar kwitansi, dan surat kematian dari RS Pirngadi Medan.

    Polisi menjerat Ratnawati dan Murlinawati dengan Pasal 194 UU No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan jo Pasal 348 ayat (2) KUHPidana.

    "Ancamannya 10 tahun penjara," ucap Oscar.

    Polisi masih mengembangkan kasus aborsi ini. Selain memburu bidan F Br S, mereka juga menyelidiki kemungkinan praktik abrosi lain yang dilakukannya. (BS-001)
    T#g:Aborsi
      komentar Pembaca
      Berita Terkait
  • 11 bulan lalu

    Krimsus Poldasu Bongkar Praktik Aborsi di Jalan SM Raja Medan, Salah Satu Pelaku Pensiunan PNS

    Beritasumut.com-Membuka praktik aborsi dengan tarif Rp 6 juta, dua orang pelaku berinisial NFT dan KFS diamankan Direktorat Krimsus Polda Sumatera

  • tahun lalu

    Mayat Orok Bayi Dibuang di Perumahan Anugerah Patumbak

    Beritasumut.com-Warga Jalan Pertahanan seputaran Jalan Bandrek, Perumahan Anugerah Patumbak Lestari, Dusun I Sigara-gara, dihebohkan dengan penemua

  • 2 tahun lalu

    Sindikat Penjualan Bayi di Simalungun Dibongkar Polisi

    Beritasumut.com-Polres Simalungun bersama Polda Sumut (Poldasu) berhasil mengungkap sindikat penjualan bayi yang beroperasi di Kabupaten Simalungun

  • 3 tahun lalu

    Mancing di Sungai Serdang, Samosir dan Siregar Malah dapat Orok Bayi

    Beritasumut.com-Warga Desa Serdang Kecamatan Beringin Kabupaten Deli Serdang dihebohkan dengan penemuan orok bayi dalam kantong plastik di Sungai S

  • 3 tahun lalu

    Warga Kampung Aur Dihebohkan dengan Temuan Mayat Bayi di Sungai Deli

    Beritasumut.com-Warga Kampung Aur dihebohkan dengan temuan mayat bayi di Sungai Deli, Sabtu (06/08/2016) malam. Mayat bayi tersebut yang tersangkut

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.