Sabtu, 20 Juli 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • Indonesia Semakin Mengukuhkan Sebagai Budak Negara Maju

Selenggarakan Konferensi Tingkat Menteri WTO di Bali

Indonesia Semakin Mengukuhkan Sebagai Budak Negara Maju

Kamis, 05 Desember 2013 15:18:00
BAGIKAN:
Google

Medan, (beritasumut.com) – World Trade Organization (WTO) menyelenggarakan Konferensi Tingkat Menteri (KTM) ke  9 pada 3-6 Desember 2013 di Bali. Pertemuan ini dinilai akan semakin mengukuhkan negara Indonesia memperbudak dirinya sendiri kepada negara maju.

Demikian disampaikan Koordinator Indonesian People’s Alliance (IPA) Sumatera Utara Ranto Sibarani dalam siaran pers yang diterima, Kamis (5/12/2013).

“Petani kita akan terjebak dengan sistem negara yang abai terhadap potensi pertaniannya, karena semua hal yang terkait dengan pertanian menjadi peluang ekonomi yang diatur oleh WTO untuk dapat diperebutkan oleh negara-negara maju,” ujarnya.

Dengan kata lain, kelemahan pertanian suatu negara berkembang atau negara miskin bisa menjadi komoditas ekonomi negara maju untuk memenuhinya dengan dalih perdagangan bebas.

“Ketahanan pangan kita akan ketergantungan terhadap import dari negara lain, karena negara tidak lagi fokus untuk memberdayakan petaninya, namun menjadi fokus untuk mengadopsi dan melakukan lobi terhadap aturan-aturan perdagangan yang dibuat oleh WTO,” imbuhnya.

Indonesia akan menjadi negara yang sibuk dengan aturan-aturan, tapi abai untuk memberdayakan petaninya.

Sebagaimana diketahui, pertemuan WTO di Bali diikuti oleh 159 negara yang akan merumuskan draf paket Bali atau Bali Package. Paket Bali yang dibahas ini diantaranya adalah peraturan mengenai asal barang (rules of origin), pembebasan kuota dan bea masuk (duty free and quota free), pembebasan ekspor untuk negara-negara penghasil kapas, dan mekanisme monitoring.

Sementara dalam hal pertanian, diantaranya tentang transparansi tarif dan kuota, persaingan ekspor dan subsidi pertanian, penambahan cadangan pangan suatu negara dari 10 menjadi 15 % dari kebutuhan pangan rakyatnya.

Masih menurut Ranto, negara maju juga meminta kemudahan dalam hal fasilitasi perdagangan yang intinya adalah ekspor impor dari negara maju menjadi dipermudah.

Negara-negara berkembang mendesak negara maju untuk mengurangi subsidi pada sektor pertaniannya, dengan argumen agar petani di negara berkembang dapat bersaing dengan petani di negara maju. 

Hal tersebut merupakan suatu hal yang naif dalam kerangka perbaikan daya saing negara berkembang. Hal inilah sebenarnya yang terjadi saat pemerintah mencabut subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM), hal tersebut bukanlah karena persoalan anggaran negara saja, namun merupakan permintaan negara maju agar terjadi penyesuaian terhadap pasar Internasional.

Mendesak negara maju untuk mengurangi subsidi pertaniannya adalah hal yang bodoh, padahal seharusnya pemerintah kita memberikan subsidi dan peningkatan kapasitas yang terukur  kepada petaninya untuk meningkatkan daya saingnya, tegasnya.

Sebagaimana kita ketahui, subsidi Amerika dan Uni Eropa terhadap sektor pertaniannya di atas US$ 100 miliar pada Tahun 2010.

Dengan kenyataan tersebut, IPA Sumut yang turut mengirimkan delegasinya ke Bali untuk melakukan aksi-aksi penolakan terhadap WTO dan agendanya bersama-sama dengan seribu orang yang tergabung dalam Indonesian People Alliance menyimpulkan bahwa WTO hanya akan menjadikan rakyat Indonesia menjadi konsumen atau pasar terhadap hasil pertanian dan industri negara maju dan mengancam ketahanan pangan nasional Indonesia.

Dengan tunduk terhadap kebijakan WTO, negara tidak akan pernah berhasil membuat petaninya sanggup memenuhi kebutuhan pangan negaranya sendiri, karena adanya peluang bagi negara untuk mengimport pangan dari negara lain jika terjadi krisis pangan, impor pangan ini tentulah menambah pundi-pundi pejabat pemerintah yang cenderung berwatak korup, tandas Ranto. (BS-001)
T#g:
  komentar Pembaca
  Berita Terkait
  • 3 tahun lalu

    Latihan Paskibra Binjai Dipandu Kodim, Polwan, dan Dispora

    Beritasumut.com-Latihan Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) Kota Binjai demi menyambut hari kemerdekaan Indonesia ke-71 pada Rabu (17/08/2016) mendata

  • 3 tahun lalu

    Sambut HUT Indonesia, 63 Personil Paskibra Binjai Atur Formasi

    Beritasumut.com-Sebanyak 63 personil Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) Kota Binjai mulai mengatur formasinya dalam latihan persiapan Hari Ulang Tahu

  • 3 tahun lalu

    Presiden Jokowi: Lindungi Anak Dari Dampak Negatif Teknologi dan Konsumsi Informasi

    Beritasumut.com-Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, anak-anak harus dilindungi dari dampak negatif penggunaan teknologi dan konsumsi informasi.

  • 3 tahun lalu

    Kenali Gejala Kanker Serviks Sejak Dini

    Beritasumut.com-Penyakit kanker serviks merupakan salah satu penyakit kaum hawa yang paling mematikan. WHO mencatat, lebih dari 490.000 perempuan di d

  • 3 tahun lalu

    Target Tembus Rekor MURI, Dinkes Medan Gelar Pemeriksaan Kanker Serviks Terbanyak se-Indonesia

    Beritasumut.com-Tingginya kasus kematian perempuan di Indonesia akibat kanker serviks menjadi permasalahan penting yang harus ditanggulangi oleh pemer

  • Copyright © 2010 - 2019 Portal Berita Sumatera Utara. All Rights Reserved.